Pemuda Ini Mengacam Minum Raccun dan B3rjinah Apabila Tidak Menikah Dengan Nenek 80 Tahun INI!

Pemuda Ini Mengacam Minum Raccun dan B3rjinah Apabila Tidak Menikah Dengan Nenek 80 Tahun INI!


malam-sabtu.blogspot.com - Pasangan yang sedang dimabuk asmara, Sofyan Lohodandel, 28, dan Martha Bate, 82, tak menghiraukan cibiran orang. Cinta menautkan hati mereka dalam ikatan pernikahan. Keduanya tampak bahagia meski beda usia 54 tahun. 

Pemberkatan pernikahan Sofyan-Martha berlangsung di Gereja Pantekosta di Indonesia (GPdI) Horeb Lelema, Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, Sabtu (18/2).

Pemberkatan dipimpin Pendeta Port Ropa dengan disaksikan keluarga kedua mempelai dan tokoh masyarakat setempat.

Pemuda Ini Mengacam Minum Raccun dan B3rjinah Apabila Tidak Menikah Dengan Nenek 80 Tahun INI!
Pemuda Ini Mengacam Minum Raccun dan B3rjinah Apabila Tidak Menikah Dengan Nenek 80 Tahun INI! 

Tampak, antara lain, ibunda Sofyan, Magdalena Matahang, beserta sanak saudaranya dari desa. Ayahanda Sofyan juga hadir bersama keluarganya, tapi hanya sebentar.

Ayah-ibu Sofyan memang sudah lama bercerai. Ayah Sofyan lalu berkeluarga lagi dan tinggal di kota lain.

Sementara itu, sang mama tetap tinggal di Pulau Mantehage, Kecamatan Likupang, Minahasa Utara.
Jaraknya sekitar 2 jam 30 menit jalan darat plus 45 menit naik perahu untuk menuju rumah mempelai perempuan di Minahasa Selatan. Saat acara pemberkatan kemarin, keluarga Sofyan datang berombongan dengan dua minibus.

Bagaimana dengan keluarga Martha? Perempuan yang lebih tepat dipanggil nenek itu sudah tidak punya siapa-siapa lagi di rumah.

Suaminya sudah lama meninggal dunia. Sedangkan dua anaknya kini tinggal di luar negeri. Si sulung, Mike Bate, menetap di Jerman bersama keluarganya.

Sementara itu, James Bate bekerja di Arab Saudi. Mereka tak sempat datang dalam upacara pemberkatan pernikahan sang mama Sabtu lalu.

’’Tapi, anak-anak Mama semua setuju kok Mama nikah lagi. Mereka merestui,’’ ujar Martha saat ditemui Manado Post (Jawa Pos Group) di rumahnya, Lingkungan IV, Desa Lelema, Kecamatan Tumpuan, Minahasa Selatan, kemarin (20/2).

Dalam upacara pemberkatan itu, keluarga Martha diwakili sanak saudaranya sebagai saksi.

’’Jadi, intinya, kedua keluarga kami merestui perkawinan saya sama Papa Sofyan,’’ tambah Martha yang tampak sudah terbiasa menggunakan panggilan mama-papa antara dirinya dan sang suami, Sofyan.

Upacara itu pun berlangsung khidmat meski hanya dihadiri keluarga dekat kedua mempelai. Tak ada acara khusus setelah itu.
Begitu upacara di gereja selesai, pengantin pulang ke rumah Martha yang sederhana. Di tempat itulah, pengantin baru tersebut kini tinggal.

Sebelumnya, saat pacaran, Sofyan harus menempuh perjalanan darat selama 3,5 jam untuk menuju rumah Martha di Lelema.

Waktu itu Sofyan masih tinggal di Kotamobagu. Dia bekerja di bengkel motor di kota tersebut. Namun, sejak tiga bulan silam, dia memutuskan tinggal di rumah Martha.

Sejak itu, Sofyan yang masih perjaka tinggal satu rumah dengan teman wanitanya, Martha, nenek sudah dan hidup bersendirian.



Walau bagaimanapun, secara beransur-ansur kedua-duanya akan jadi interpretasi harapan agar jiran-jiran sekeliling.



'' Tiga minggu lepas Papa Sofyan menjemput Mama mengawan. Pada mulanya terkejut Mama. Tetapi, selepas kami berfikir kedua-dua anda, akhirnya kami berkahwin di Gereja hari itu, '' kata Martha yang semasa hayat Pengiriman Wang daripada kedua-dua anaknya yang tinggal di luar negeri.



Sofyan yang datang kemudian memandang sheepishly mengiringi isterinya. Beliau mengakui bahawa perkahwinan mereka sebelum ini telah menolak



Info Artikel Bonus Tambahan Gan


Ternyata isteri hidup dan membelanjakan wang yang ia berbeza, suami



Ternyata isteri hidup dan menghabiskan wang adalah dua perkara yang berbeza. Membelanjakan wang dalam bentuk wang untuk memenuhi keperluan harian seperti makanan, elektrik dan air akaun gaji dan kos lain-lain keperluan hidup. Manakala seorang isteri hidup khusus diberikan suami kepada isteri atau elaun.

Allah berkata:
Lelaki itu adalah pemimpin bagi wanita, kerana Tuhan telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah belanjakan sebahagian dari harta mereka. (JAM. An-Nisa ': 34)
Sudah itu kewajipan seorang suami untuk memberikan hidup



"Dan mereka (isteri) mempunyai hak memberi rizki dan pakaian (hidup) yang wajib ye (o suami)." (Diriwayatkan oleh Muslim: 2137) Dalam Hadith ini disebut dua hidup yang mesti diberikan seorang suami kepada isterinya, iaitu rizki (membelanjakan wang) dan pakaian (isteri hidup).

Walau bagaimanapun, Islam adalah juga tidak memberatkan kepada kaum lelaki memberi hidup kepada isterinya. Suami memang wajib memberi hidup pada isterinya, tetapi mengikut kemampuan.

Allah berkata:
"Dan kewajipan bapa untuk memberi makan dan pakaian kepada ibu dengan ma'ruf, seseorang mengenengahkan tetapi menurut tahap kesanggupannya." (QS.al-Baqara: 233)
Isteri juga mestilah mempunyai sifat-sifat qana'ah dengan cara berterima kasih setiap rizki diberikan suaminya dan menyediakannya sebagai terbaik yang mungkin, sebagai dinasihatkan Salallahu ' Alaihi wa Salam hind Bint Itbah snitch pada para Rasul tentang dia orang. Salallahu ' Alaihi wa Salam berkata:

"Mengambil satu kehidupan yang mencukupi untuk anda dan anak anda untuk kanak-kanak dengan cara yang berpatutan." (HR. Al-bukhaari: 4945)

( Dirangkum Dari Berbagai sumber )

0 komentar:

Post a Comment

loading...